Wabup Bawa Unsur Terkait Tinjau Lokasi Banjir Tengah Malam

  • Whatsapp

BANDAR NEGERI SEMUONG (KP),- Wakil Bupati (Wabup) Tanggamus, H. Am Syafi’i meninjau lokasi banjir di Pekon Banding dan Pekon Raja Basa Kecamatan Bandar Negeri Semoung (BNS) Kabupaten Tanggamus yang tergenang pasca meluapnya aliran Way Semaka, Jum’at 24 Januari 2020.

Turut mendampingi Wabup saat itu, Asisten II Bidang Ekonomi dan Pembangunan Sukisno, Kepala BPBD Tanggamus atau yang mewakili, Kabag Protoko, Royen, Kominfo yang diwakili Kasi Humas Asrul, para Forkopimda, Basarnas, PUPR Tanggamus, Ari Yuda, Camat Bandar Negeri Semuong, Herman Nawawi, Uspika Kecamatan BNS, Pj. Pekon Banding dan Pj. Pekon Raja Basa Keceamatan Semaka.

Luapan setinggi 30 cm atau betis orang dewasa itu terjadi pasca hujan deras yang menguyur Kecamatan BNS sejak sore hari, mengakibatkan tanggul penyangga jebol dan air masuk kepemukiman warga.

Wabup Tanggamus H. Am Syafi’i mengatakan, luapan menggenangi rumah warga terjadi sekitar pukul 18:30 WIB. “Luapan terjadi sekitar pukul 18:30 WIB, namun hingga pukul 11:00 WIB, air telah mulai surut, hujan juga sudah mulai reda,” kata Wabup.

Wabup mengungkapkan, atas peristiwa tersebut pihaknya telah berkoodinir dengan BPBD, Basarnas, Diskes, Dinsos, Kodim, Uspika Kecamatan dan Kapala Pekon guna mengantisipasi hal yang tidak diinginkan.

“Bersama TNI-Polri, kami juga telah mendatangi lokasi banjir di Pekon Banding, BNS sebagai upaya antisipasi dan monitoring perkembangan terkini,” ujarnya.

Sebagai Wabup Tanggamus,  H. Am Syafi’i menghimbau kepada seluruh warga agar bersabar atas kejadian ini dan tetap waspada takutnya ada banjir susulan karena cuaca saat ini belum setabil. Sedangkan ntuk kerugian materiil maupun jumlah rumah terdampak luapan masih dalam proses inventarisir.

“Untuk jumlah belum dapat disampaikan, sebab masih dalam inventarisir, dan besok pagi akan kami turunkan alat berat untuk menanggulangi tanggul yang jebol,” pungkasnya.

Lihat juga  Peringatan HUT RI ke-75 di Banjarmasin, Akan Terapkan Protokol Kesehatan

Sementara Adi Nugroho Kabid Bidang Tanggap Darurat Bencana mengatakan, pihaknya juga dalam situasi monitoring pasca hujan deras disejumlah aliran sungai. Ia menegaskan, bahwa hasil monitoring aliran sungai ada kenaikan debit air, namun masih dalam kondisi aman. “Debit air ada peningkatan, tapi masih aman. Hujan juga sudah berhenti,” tutup Adi Nugroho. (KP).


Laporan : Arzal


Pos terkait